Skip to content

Disc up to 56% Extra Disc 15.000K

Beli Sekarang

Keranjang

Your cart is empty

Article: 5 Langkah Dewasa saat Mengalami Quarter Life Crisis

5 Langkah Dewasa saat Mengalami Quarter Life Crisis
health

5 Langkah Dewasa saat Mengalami Quarter Life Crisis

Quarter life crisis kerap kali dirasakan anak muda di rentang usia 20 hingga 30 tahun. Momen ketika seseorang mulai mengalami kecemasan terhadap kualitas dan tujuan hidupnya ini normal dan bahkan harus terjadi, karena quarter life crisis merupakan proses pendewasaan.

Quarter life crisis membuat seseorang yang mengalaminya semakin dalam berpikir tentang karir, keluarga, pertemanan, percintaan, keuangan, hingga tujuan hidupnya di masa depan.

Beberapa di antaranya akan terpacu untuk mengembangkan diri, namun tak jarang juga menyebabkan seorang yang mengalaminya stress karena kurangnya rasa percaya diri.

Hal-hal tersebut sangat dipengaruhi oleh pola pikir yang terbentuk dari lingkungan seseorang. Namun dalam quarter life crisis, faktor yang paling mendominasi terbentuknya pola pikir adalah kondisi psikologis seseorang saat menghadapi tekanan dan pergulatan pikiran.

Agar fase ini menjadikanmu pribadi yang lebih baik, berikut 5 langkah dewasa yang bisa kamu lakukan agar tak terjebak dalam quarter life crisis:

1.  Berhenti membandingkan diri dengan orang lain

Menjadi kompetitif tentu bukan hal yang negatif. Menjadi kompetitif berarti kamu memiliki motivasi penuh untuk juga bisa jika orang lain bisa. Namun menjadi kompetitif bisa jadi perkara negatif jika mulai membuatmu tertekan.

Tanpa kamu sadari, kompetitif dimulai dari membandingkan diri dengan orang lain. Tanpa kamu sadari pula hal ini akan membuatmu lelah karena terus menerus menjadi hidup sebagai ajang kompetisi.

Fokuslah hanya pada goals-mu sendiri dan beri apresiasi pada apa yang telah kamu capai selama ini. Setiap memiliki track yang berbeda denganmu, untuk itu berhenti membandingkan diri karena rumput tetangga akan selalu terlihat lebih hijau.

2.  Identifikasi keinginanmu

Pada masa quarter life crisis, komunikasi dengan diri sendiri menjadi penting. Mulailah menghindari hal-hal yang membuatmu merasa tertuntut dan hanya ikut-ikut. Cobalah untuk menggali apa yang sebenarnya kamu inginkan.

Komunikasikan dengan dirimu apa yang kamu sukai dan apa yang kamu peduli lalu berpikir tentang kapasitas diri. Buka telinga karena masukan dari orang lain terkadang juga bisa buatmu berkembang. Hasilnya akan membawamu pada langkah besar selanjutnya.

3.  Rencanakan masa depan

Setelah berkomunikasi dengan diri sendiri, kamu jadi lebih paham apa yang kamu inginkan, dan bisa mulai untuk menyusun rencana masa depan. Goals menjadi penting agar kamu bisa mengetahui langkah apa yang akan kamu ambil untuk mencapainya.

Jika saat menentukan langkah terasa ragu, segera identifikasi apa yang membuatmu ragu, kemudian belajarlah untuk mempelajari dan berdamai dengan apa yang membuatmu ragu. Jangan lupa untuk selalu buat rencana B jika keadaan tidak memungkinkan.

4.  Berada di lingkungan yang positif

Quarter life crisis tak jarang akan membuatmu berpikir Kembali tentang cirle pertemananmu. Kamu akan mulai menyadari karakteristik orang yang toxic untuk dirimu dan hal ini wajar terjadi.

Bertemanlah dengan orang-orang yang memberi dampak positif dan membantumu berkembang. Mereka yang tulus akan menegurmu bila salah langkah dan bukan justru menjatuhkanmu atau mengabaikanmu.

5.  Hindari membuat alasan

Setelah memiliki kontrol diri yang baik dengan tidak lagi membandingkan diri dengan orang lain, memiliki goals yang jelas dan lingkungan yang baik, menghindari membuat alasan atas langkah apa yang akan kamu lakukan juga patut dilakukan saat mengalami quarter life crisis.

Hindari pikiran kamu tidak mampu, karena kamu bisa mulai belajar, hindari menyalahkan waktu, karena waktu diciptakan dan bukan ditunggu, hindari merasa kesalahan ada pada orang lain, karena lebih baik melihat ke diri sendiri terlebih dulu.

Merasa insecure, hanya akan memperlambat proses quarter life crisis-mu. Jangan sampai hal-hal yang tak perlu menghambat kesuksesanmu!

Tinggalkan komentar

Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi serta Persyaratan Layanan Google.

All comments are moderated before being published.

BACA SELENGKAPNYA

Serupa tapi Beda, Kenali 4 Perbedaan Stres dan Depresi
health

Serupa tapi Beda, Kenali 4 Perbedaan Stres dan Depresi

Stres dan depresi merupakan dua hal berbeda yang kerap tertukar penggunaannya. Hampir setiap orang pernah merasa stres, namun tak sedikit pula yang pernah mengalami depresi. Sebelum menerka-nerka, ...

Baca lebih banyak
Pakaian Tradisional Wanita Jepang Tidak Hanya Kimono, loh !
Fashion

Pakaian Tradisional Wanita Jepang Tidak Hanya Kimono, loh !

Pakaian Tradisional Wanita Jepang Tidak Hanya Kimono, loh ! Pakaian tradisional merupakan salah satu bentuk identitas budaya suatu negara, tidak terkecuali Jepang. Hampir sebagian besar orang didu...

Baca lebih banyak

EXPLORES

KOLEKSI KAMI